Category Archives: Asi

Drama asi

Ini catatan sy setahun yg lalu tentang ASI dr note fb saya pindahkan kesini

Drama asi 1-3 sy tulis tanggal 10.1.2014  11.56 p.m 

Drama asi 4-8 sy tulis tanggal 11.1.2014  11.24 a.m

Yap ini lanjutan dari catatan saya sebelumnya—- saya sejak hamil sudah memantapkan hati untuk memberikan ASI ekslusif. Ekslusif dalam arti benar2 meminum ASI dari sumbernya 🙂 oleh sebab itulah saya tidak membeli BOTOL SUSU dkk, alasanya pertama ya kenapa harus beli kalo tidak dipakai nantinya, alasan kedua (ini murni pendapat saya pribadi) saya merasa dengan adanya botol susu kog rasanya ada second opinion jd merasa kog ga yakin ASI bakalan keluar, dengan tidak ada nya BOTOL memotivasi saya harus kudu wajib dengan iman percaya bahwa ASI akan mengalir deras dan YAKIN bayi saya cukup and bisa bertumbuh dengan optimal tanpa adanya tambahan suplemen semisal SUFOR. Jadi kalo yg ga sependapat sama saya ya monggo tidak apa2. Pemikiran saya dan suami kalopun nantinya butuh banget itu BOTOL ya tinggal ngesoot aj beli di toko bayi ato supermarket terdekat:) 

OKE kita lanjutkan inti catatan ini DRAMA ASI 

Introo dulu yah —-saya takjub yg selama 9 bulan di dlm perut skg ada dlm genggaman saya tak deskripsikan betapa bahagianya saya sampe meneteskan airmata bertetes2 menerima anugrah dr TUHAN YESUS seorang bayi yg sehat lengkap dan chubby 3,730 Kg 

DRAMA 1 

±6 jam setelah saya melahirkan bayi diantar untuk memulai asi. PD saya dimasukkan dimulut bayi. Bayi ud nangis “drama” minta asi akhirnya berhasil menyusu dan diam tp menurut suster itu salah posisi mulut ke PD seharusnya mulut bayi masuk kdlm aerola seluruhnya ini bayinya hanya hisap P*tingnya saja. Lah saya pikir ya wes lah toh bayinya yg penting diam. Tp suster ud kasi tau dedek yg bener ya minumnya kasihan nanti P*ting mamanya lecet. Saya yg ga ngerti apa itu lecet and apa itu maksud perkataan si susterya sudah lah saya PEDE kalo saya berhasil memberi asi krn toh bayinya diam. Selesai asi jam 19.00 bayi diambil lagi krn akan dimulai jam besuk. Jd baby ditaro dikamar baby untuk baby show 

Setelah jam besuk selesai jam 21.00 bayi diantar lagi. Wktu itu mertua and adik ipar ud dtg liat baby masi dlm keadaan tidur. Lalu pulanglah mereka semua termasuk suami saya. Pukul 22.00 biasa nangis lagi minta asi, ya saya sambil menahan rasa sakit dibawah perut saya susui dan diam tp ga berapa lama nangis lagi begitu terus2an saya si taunya memang asi hari 1 belum keluar yg keluar biasanya kolostrum (cairan bening agak kekuningan )krn bayipun masi ada cadangan makanan jd tidak dpt asi pun tidak masalah. Saya juga beberapa kali bel suster untuk dibantu posisi asi yg benar. Oke selesai hari pertama. 
DRAMA 2 

Hari ini pagi ke 2 dirumah sakit 

bayi saya diantar ke kamar lagi sekitar jam 06.00 sebelumnya baby diambil jam 04.00 karena mau di bersihkan dan ditimbang. Masi semangat ASInya sebenarnya bayi saya cukup cekatan alias pintar dlm hal menyusu di tempel langsung hap2 di hisap tp wktu itu saya masi belom menyadari kalo posisi menyusunya salah. Saya mikirnya bayi ud diam jd ud bener lah ini cara nyusunya emak sotoy and terlalu PEDE. Ya begitula seharian itu saya lewati dengan menyusui setiap kali bayi menangis dan malam harinya saya mulai merasakan perih2 pada P*uting saya (masi belom nyadar kl itu lecet derajat 1) 
DRAMA 3 

Pagi ke 3 dirumah sakit. 

Mana drama nya ya kog dr 1&2 kayaknya baik2 saja lancar2 saja ASI nya. Hari ke 3 di rumah sakit ini adalah hari paling menyakitkan. Pagi itu setelah mandi pagi saya merasakan kedua PD saya mengeras seperti membawa batu di kanan dan kiri. Lalu saya BBM sepupu saya nanya knp begini, kan ud 2 hari meng ASI dengan lancar.(Pede banget! padahal salah posisi kasi asinya 😦 ) WAH FANG itu bengkak buruan pinjam POMPA ASI dr rumah sakit!!!. Jeng2…jeng2… WHAT POMPA ASI? Gmana cara pakenya? Ya minta susternya ajarin. Oke Bel suster pinjam POMPA ASI SUS saya mau coba pompa. Lalu suster balik nanya yg MANUAL apa yg ELEKTRIK bu?, kalo yg manual bisa dibw kesini kalo elektrik ada diruang menyusui? Bingung, lalu nanya ke suster kalo pake elektrik ke strum ga sus (pertanyaan konyol banget dah)?? yang manual aja deh sus?? Trus saya ketemu suster yg bilang wah ini musi di pijat dulu ud keras ibu PD nya ha…? Ha…? Ha..? Pijat…? Pijat gimana sus? Saya ga bisa pijat? (sambil kebingungan). Ya ud ibu tunggu saja dulu nanti setelah saya beres saya kembali ke ibu lagi. Ibu sementara coba dulu pompa. Saya pompa donk tp ga keluar yg ada malah sakit bukan main hikssss. Ya sudah deh tunggu suster. Akhirnya dimulailah saya dipijit seumur2 idup ga pernah dipijit and ga pernah tau apa itu pijit payudara. APA RASANYA MEL DIPIJIT??? Huaaaa… saya jejeritan donk suster sakittttt uda… suster uda….sampe nangissss Bombay saking sakitnya. Suster tetep memijit tahan ya bu, nanti ibu jd enakan dan asinya bisa banyak ini sudah bengkak, ibu gpp sakit sekarang ibu harus BANGGA bisa memberi asi. Emang suster asi juga?? Iya sama saya juga dulu gini. Sakit2 tapi nanti asinya bisa lancar tahan aja ya ga lama kog, nanti ibu kl uda dirumah tetep dipijit ya setiap sebelom mandi kalo ada mbak yg bisa bantu pijit punggung belakang juga. Harus rajin ya bu. Ingat ASI itu BERHARGA lho ga semua orang bisa memberi asi, ibu harus bersyukur diberi kesempatan bisa memberi asi…sambil tetep meringis kesakitan… ahh saya lupa menanyakan nama sang suster yg baik hati itu. Oke acara mijit memijit selesai, nah ibu sekarang boleh coba pompa saya tinggal ya bu. Iya suster terima kasih yah. Abis itu saya pompa deh. Saya foto pompanya and niat beli merk yg sama ketika pulang rumah sakit. Dan apa yg terjadi saudara2!! Cuma dpt 10 ml saja hikss:( pikir ma ud di pijit langsung deras asinya. (sungai kali deras wkwkwk) lalu saya berikan keruang bayi untuk di simpan untuk diberikan pada malam hari. Krn saya ud ga kuat akibat tidak tidur nyenyak selama 2 malam. Seinget saya saya pompa 2kali menjelang sore dapat 10 ml lagi. saya tenang lah nanti malam bisa tidur nyenyak, jadi suru suster saja yg kasi asi perah. Saya pikir malam itu biarlah si baby diruang baby saja. Saya mau istirahat mlm ini karena setelah saya pulang RS otomatis saya tidak akan bisa tidur nyenyak lagi. Ya Tetapi apa donk yg terjadi, jam 00.00 suster antarkan bayi saya lagi, ibu asi perah nya sudah habis dan ini bayinya nangis terus sepertinya kurang minumnya. Ya sudah lah Batal lah saya niat tidur nyenyak malam itu lanjut deh menyusui lagi secara langsung dr sumbernya…. alhasil saya tidak tidur malam itu. Karena semua bayi kayak paduan suara nangisnya bayi a diam bayi b nangis,bayi b diem bayi c nangis, oiya saya di kelas 3 dan ada 3 ibu beserta bayi termasuk saya. Ud deh capeknya ampun2 

PD saya nyatakan oleh saya sendiri adalah hari itu lecet derajat 2 rasa perihnya bertambah.. 
DRAMA 4 

Lanjut di note berikutnya yahhh suami saya sudah pulang dan suru saya tidurr 🙂 
DRAMA 4 

Pagi ke 4 dirumah sakit (jadwal kepulangan saya dan baby krmh) 

Masi kelelahan tp suami ud dtg dan siap2 mau pulang pagi ini sampe saya pulang rmh jam 12 siang baby anteng. Drmh minum asi sebentar lalu tidur lagi. Tp malam jgn di tanya. Ketika anggota keluarga pulang ni bayi jejeritan mungkin krn berisik dan suasana ga setenang siang td. Langsung donk meluncur kalimat2 yg bikin sedih, marah, keki dll, itu asi nya kurang!!, mau kasi minum lagi SUFOR. Iya mana2 botol susu!! (suami saya dimarahin donk krn ga beli botol susu) Kasi susu 😦 ah drama banget dehhhh. Oo apa kasi air gula biar tenang masi laper ini, ini kasi air putih. Biasa anak abis minum SUSU(sufor)musi minum air putih, km aja coba yg gede abis minum susu kan mau minum air putih. Saya ya cuma bisa pasrah pas bayi saya diambil buat dikasi air putih (setelah dikasi airputih pun ya tetep nangis lah, lah wong dia bukan laper). Setelah mereka semua keluar kamar saya donk nangis drama ke suami saya. Kog saya di gituin sih, masa anak saya dikasi air putih 😦 anak saya kan ga minum sufor, asi itu ud 70-80% komposisi air. Ud malam itu saya tetap putuskan ga tidur dan sepanjang malam menyusui bayi saya, krn kl dilepas dr p*ting si baby pasti lah nangis dramaaaa sehingga membangunkan 1 isi rmh, yg mana saya takut nanti komentarnya adalah, itu bayi nya laper kurang susu asi musi campur tambah formula 😦 maka jdlah hari itu p*ting saya bertambah lecet derajat 3 ) 
DRAMA 5 

Pagi ke 5 (23-25 jan 2013)pagi2 si baby ini selalu anteng sampe sore, tp kl tiba ud malam nangis2 jejeritan. Heboh lagi donk malam itu. IYA MUSI TAMBAH SUFOR ini pasti lapar, maka panggil suster aja, jd bisa bikin diam bayi. Grhhhh suster,botol,sufor. Makin memotivasi saya untuk berkeyakinan TETAP ASI, SAYA mau BUKTIKAN ke mereka semua yg KONTRA terhadap ASI. BAHWA sesungguhnya ASI SAYA CUKUP bahkan LEBIH dari CUKUP. 

DUKUNGAN utama ya dr suami tercinta donk KISSForMyDORLING:*, yg memberi tahukan kpd org tuanya a.k.a mertua. BaHWA asi saja cukup!!! bayi ga perlu yg lain nya termasuk air putih!!! 

P*ting saya makin lecet krn di empeng sama baby nya saya masi ga ngerti kalo musi pake salep. Dan kali ini sudah mulai berdarah sedikit. PERIH iya jgn ditanya perih banget!!! tp demi asi lancar jaya tetep saya tahan and melihat muka bayi yg puas minum asi saya pun berusaha menahan rasa sakit. 
DRAMA 6 

Pagi 26 januari subuh jam 03.00 saya muntah2 OMG kepala saya keleyengan. Hari ini saya percepat jadwal kontrol ke dokter OBGYN seharunya kontrol lagi tgl 29. Suami ikutan panik lalu mengsms kakak ipar untuk dibantu mencarikan suster untuk membantu saya merawat bayi. Setelah kontrol saya dinyatakan masi HIPERTENSI PASCA melahirkan, dan harus mengkonsumsi obat penurun drh tinggi. TAPI DOK saya masi asi apa ngak pengaruh ke bayinya? Ya mau gimana lagi cuma itu satu2nya obat. :(( makin sedih banget. Ya ampun mau ASI saja buanyakkkk banget yah ujiannya. Saya TETAP putuskan ASI krn kl saya stop pasti akan stop juga asi nya. Sambil saya minum obat yg dosisnya di tappering off oleh saya sendiri sesuai nasehat dokter obgyn saya. (Jdlah saya tensi sendiri setiap hari selama 1 bln and puji tuhan di tgl 17 feb ud bisa lepas obat hipertensinya, tetep tensi walaupun ud ga minum obat, takut kalo nanti tiba2 hipertensi lagi). Suster yg di cari pun dtg sore ini dan saya tanya2. Saya juga bingung mau nanya apa?? Saya cuma bilang ke dia, saya ini bisa merawat bayi saya sendiri, sebenernya suster dibutuhkan untuk membantu saya krn saya sedang sakit darah tinggi pasca melahirkan. 

Saya bisa memandikan bayi saya bisa mengganti popok saya bisa semuanya deh pokoknya hahahaha(biar tu suster tau and ga belagu nantinya kl bekerja sama saya krn pengalaman saya liat temen2 yg pake suster, susternya itu berani sama majikannya krn menganggap majikannya itu tdk tau apa2 soal mengurus bayi). Ok wawancara selesai dan akan mulai kerja pd tgl 28 januari 2013 

Dilain sisi mertua bilang ktnya saya drh tinggi krn stress abis melahirkan 🙂 ya stress si iya kurang tidur sama stress di PUSH untuk kasi SUFOR coba acung tangan yg pro ASI kalo ga stress anaknya di suru kasi SUFOR !!! 

Ok drama menurut saya kira selesai sampai disini 🙂 krn kala itu asi saya ud cukup byk tp p*ting lecet, jd seperti ada aliran asi di beberapa titik yg tersumbat ya krn lecetnya itu, saya cuma olesi ASI di bagian p*ting sebelom saya menyusui berharap bisa sembuh dengan cairan asi tsb. 
DRAMA 7 

Saya kira stlh dpt suster maka hidup saya dan bayi lbh sejahtera aman sentosa, yang ada saya tambah stresssss!!!. 

Suster: Ibu tidur saja diatas bayinya biar sama saya di bwh. Nanti saya susui pake asi perah ibu dg botol.(Botol di beli atas permintaan sang suster jd suami saya pergi beli, trus suami saya ‘disuru’ oleh suster beli sikat botol juga) 

Saya: (dlm hati) anak gua tidur sama suster?? Org yg baru kenal asal usul juga ga gitu jelas. Dr beberapa hari kerja tiap bayi nangis dia tidak terbangun, bahkan saya musi teriak manggil dia supaya bangun, klpun terbangun sambil keleyengan, atuh bisa jatoh anak saya sama dia. (Ni suster kl pagi siang malam tangannya lengket sama HP ngak fokus urus bayi)So I say NO NO NO saya tetep tidur bareng saja sus ber3 

Sus: bayi yg dulu saya rawat asi rata2 cuma sampe 1 bln bu selanjutnya sambung sufor 

Saya: senyum oh kalo saya mau asi sampe 6 bln kl bisa sampe 2 thn (pengen gua jotos tu suster bukan mendukung asi mala ngomongin SUFOR melulu serasa dia lbh tau dibandingkan saya) 

POSITIP nya: ya dia membantu untuk sunbathing,cuci2 baju popok,bedong, memandikan(tp tiap dimandikan bayi selalu nangis2).cuci pompa asi saya. 

NEGATIF nya: dia ga suka gendong bayi, pernah suatu malam (rasanya setiap malam), kalo bayi saya nangis sehabis disusui, dia cuma tepok2 bayi saya dan bilang cathy bobo ya ga usah gendong2. OMG!!!! Elu di gaji buat gendong bayi, kalo saya kuat ud saya gendong ga usa suru suster disini, malam itu tgl 15 saya MURKA besar sama sang suster saya TERIAK suru dia gendong bayi saya. Yg mana bayi saya ya tetap nangis, dan si suster pinter ngelesnya tiap disuru gendong, bu ini bayinya mau nete masi lapar, mau nete masi lapar ckckck. Dan kalo bayi ud nempel sama saya dia buru2 tidur dikasurnya, OMG!! Seharusnya dia itu menunggui saya selesai menyusui lalu dia yg mensedawakan, ini mala dia tidur. Dan OMG nya lagi kalo ud jam 05.00 dia kabur dg alesan mau sholat. Ckckckck drama bangetttt yahhhh perasian saya di tambah drama suster. Hari itu juga saya telp yayasan dan mencari suster pengganti krn saya tidak tahan hidup satu kamar bersama suster ini 😦 tp yayasan kosong dan baru di telp kembali ada stok suster bayi pd tgl 17. Saya happydan ud ga sabar mendepak si suster ini 🙂 
DRAMA 8 

Ini akhir bahagia ASI saya, saya dpt suster yg sudah mempunyai anak dan dia sendiri juga memberikan asi pada anaknya sampe 2 thn ya wlpun dia di campur dg formula krn siang dia bekerja. Jd saya byk tanya2 pengalaman dia ASI. Dan P*uting lecet saya berangsur 2 membaik dg salep KAMILLOSAN. 

Terima kasi untuk suster ke2 saya dan salep kamillosan 🙂 

Suster saya ga balik lagi setelah lebaran, bilangnya si balik tp dia memundurkan sampe 10 hari, ya sudah saya berhentikan saja krn tidak tepat janji. Lagian si cathy ud 6 bulan jauh lbh gampang diurusnya:) saya jd ga bisa ber3an lama2 kalo ada suster(saya suami dan cathy), skg saya ud bisa tidur dg bahagia ber3 🙂 
Nb: 

BAYI saya tidak pernah sakit selama asi 1 thn(note ini ditulis H-8 ultah si cathy), pernah usia 4 bln batuk pilek, itu krn ulah suster. Tp tidak sampe berobat, td sampe diuap dirmh sakit, hanya saya beri asi, airpanas+ minyak telon+minyak kayu putih uap nya dihirup sama baby, obat tetes hidung breathy dan rajin bertemu dg tuan matahari. 
BERJUANG lah IBU2 untuk ASI. 

ASI PASTI keluar 

ASI PASTI cukup bahkan lebih dr cukup 

ASI adalah yg terbaik selama bisa diberikan, ya berikan. 

Jgn lupa sebaiknya KURSUS ato ikut kelas laktasi. INI yg tidak saya lakukan (menyesal krn tidak tahu dan tidak ada yg memberi tahu) 
THE END

Advertisements